Surat Untuk Bapak

Alif dan Rani lagi main di MallSemenjak kepergian bapaknya, ponakanku Alif Ardezir Zidane (6 tahun) jadi lebih dewasa. Banyak hal hal baru yang dia bisa lakukan. Masuk SD kelas satu. Dia mulai lancar baca, semua bacaan di pinggir jalan dibaca. Mulai bisa naik sepeda, malam malam jam 11 pun cari cari kesempatan pager rumah terbuka dan dia segera tancap sepeda BMX nya. Mulai bisa berenang, sampe item banget. Mulai bisa nulis, walaupun tulisannya masih susah dibaca.

Selalu ceria dan nakal selayaknya anak kecil. Sepintas anak ini seperti tidak memahami arti meninggal dunia. Tapi sebenernya jauh didalam hatinya dia ngerti. Cuma dia tidak menunjukanya seperti orang dewasa. Pernah dia kepergok ngomong berdua sama adiknya Rani (3 tahun) bilang: “Kita begini kan karena Bapak sudah tidak ada”. Gak jelas maksudnya begini itu apa.

Yang bikin Ibunya kaget dia pernah tanya gimana caranya kalo mau ketemu bapak. Apakah bunuh diri saja yah.. sambil cengar cengir.. Ibuanya cuma bilang hush…

Pernah lagi dia tanya apakah Ibunya gak pengin punya bapak baru (suami baru maksudnya). Ibunya cuma bilang: “trus bapak Hendry di Surga gimana?”.. dia cuma cengar cengir. Tiap hari selalu diajar untuk mendoakan Bapaknya di Surga. Rupanya tertanam konsep bahwa kematian itu suatu kehidupan yang lain.

Suatu waktu kelinci piaraanya mati kemudian ia menulis surat di secarik kertas yang terhempas disudut ruangan. Ketika menyapu lantai Ibunya memungut lalu membacanya. Rupanya itu surat untuk bapaknya. Lihat foto dibawah:

Klik untuk memperbesar

Memang susah dibaca, berikut terjemahannya:

selasa 2 oktober 2007
makam bapak hendriyanto yang sudah meninggal dunia
pak tolong jaga kelinci Alif
pak dapet salam dari ibu peluk cium sayang untuk bapak
salam juga dari ade Rani
ade dan kakak kangen sama bapak
bapak seneng ya disurga semoga bahagia selamanya
pa tungguin ya kaka ibu dan ade rani ya pa di surga

Ibunya membaca dengan berlinang linang air mata. Anaknya yang selalu tampil cuek dan jahil itu ternyata punya kesan yang amat mendalam dengan kematian.

Buat Alifku, ini doamu Om pasang disini biar dibaca semua orang ya nak, semoga semua orang ikut mendoakan Bapak di Surga. Amien ya Allah amien, besok jadi buka puasa bareng si Ntong di TPI? yuk Om anter…..

24 Komentar

Filed under curhat

24 responses to “Surat Untuk Bapak

  1. salam untuk alif,
    bener..dipajang suratnya mengundang doa dari yang baca agar alif sekeluarga berada selalu dalam lindungannya.
    ceritanya, menyentuh sekali…

  2. Om Mulia…
    terima kasih ucapannya, ini ada Alif disebelah lagi baca komentar dari Om Mulia dengan terbata bata (maklum belum lancar bener bacanya)

    makasih yah Om.

  3. Salam juga deh buat Alif,
    dalem banget ceritanya…

    Yang tegar ya lif..

  4. jd terharu bacanya….

    memang perasaan dan ketulusan hati seorang anak, selalu datang dari reluk sukma yang paling dalam

    nice blog, anyway

  5. mas Wibi,

    nyebelin banget deh. ini udah 2 kali dipanggil dengan sebutan laki2. yang satu di blog nya mas fatih, “mas”..sekarang “om”..

    HUUAAAA…..
    Gak terimaaaa!!!!

    (kalo masih ada alif, jangan kasih baca ya)

  6. @bakazero, makasih yah mas Bob.

    @andy gultom, anak anak selalu mengesankan, makasih mas dan sukses buat bolanovanya🙂

    @Mulia, ooaalaahhhh… Mulia ini mbak mbak toh.. sorry sorry.. hehe. Saya lebaran hari ini sekalian mohon maaf lahir buathin…

  7. Halo Alif, selamat hari raya iedul fitri ya. Jangan lupa nyekar ke bapak. Keponakan kaka juga namanya Alif, tapi udah kelas 3 SD jadi udah pinter baca. Alif keponakan kaka juga baru saja kehilangan adik kecil namanya Alina. Dia udah belanja bunga2 tuh untuk nyekar supaya dedek Alina juga bisa lebaran katanya.
    Jangan sedih ya, orang2 yang meninggalkan kita sudah lebih bahagia sekarang.
    Berbahagialah, berbahagialah!

  8. Dari tulisannya Alif, kuramal bahwa kelak dia akan jadi seleb blog yang jauh mengungguli Omnya….

  9. @mulia: duh salam yah buat kaka Alif dan semoga dedek Aline dapet tempat yang baik (so pasti). Terima kasih Tante Mulia (ih maunya dipanggil kaka tuh, tante ajaaahhh)

    @Marduk: ho’oh

    @Ratna: Amieenn…

    kuramal bahwa kelak dia akan jadi seleb blog yang jauh mengungguli Omnya….

    kalau disimak maknanya ini sebuah pengakuan malu malu kepada Om nya Alif, bahwa Omnya seorang seleb Blog…. hehehe halah GR deh

    BTW nemu link yang mbahas artikel ini:

    http://www.lautanindonesia.com/index.php/topic,629.0.html

  10. Ping-balik: Perkenalan Dengan Google « Budayawan Muda

  11. Ping-balik: Surat Untuk Kepala Sekolah « Budayawan Muda

  12. hebat alif…….
    alif memang anak yang layak digelar “Ahli Surga”
    siapa aja yang baca surat alif itu tolong jadi kan contoh buat orang2 yang udah gede yang kata nya sudah dewa.., dan sayangi MEREKA selagi ada.

  13. Ping-balik: Puisi Untuk Bapak « Budayawan Muda

  14. hiks… spechless bacanya. Alif yang tegar ya… pasti bisa jaga Mama dan ade.

    Wib, ponakan loe hebat

  15. @Yuliazmi:

    Wib, ponakan loe hebat

    Siapa dulu dong Omnya… hehehe🙂

  16. seno.sastro

    Kakak Alif….. peluk cium buatmu & Adik Rani.
    Om akan menjaga & menemanimu selamanya.
    Semoga Allah senantiasa melindungi kita, AMIEN.

  17. Ping-balik: KISAH INSPIRASIONAL**SURAT UNTUK BAPAK** « Jiwasukses's Blog kuncinya Orang-orang Sukses

  18. semangat lif..
    jadilah anak yang pintar dan rajin.
    dengan begitu bapak disorga akan sanggat bangga dan bahagia.
    teruslah belajar nak…

  19. Vidiyanti Shariff

    Alif Sayang,

    Semoga do’a Alif didengar Allah SWT ya..

    Jangan pernah berdo’a untuk Bapak yang sudah disurga…

    Kirimkan juga do’a buat Ibu dan Ade Rani.

    Semoga Alif, Ade Rani dan Ibu selalu dalam Lindungan Allah SWT..amiinnn

  20. kurnia

    dek alif tulisanmu di pasang di web sekolahku..
    sman 15 dengan judul kisah inspirasi

  21. riea_moetzy

    skrg dek alif udah kelas berapa ya??
    q jg abis di tinggal bapak,, jd q bisa ngrasain gmna prsaan dek alif..
    adek q jg baru kelas 5 SD…
    sedih bgt rasanya…
    tp kita harus tetep semangat🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s